Pakar dan pemberi dana dunia menetapkan prioritas untuk penelitian COVID-19

Pakar dan pemberi dana dunia menetapkan prioritas untuk penelitian COVID-19

Saturday, March 14, 2020

Pakar kesehatan terkemuka dari seluruh dunia telah bertemu di markas besar Organisasi Kesehatan Dunia Jenewa untuk menilai tingkat pengetahuan saat ini tentang penyakit COVID-19 yang baru, mengidentifikasi kesenjangan dan bekerja sama untuk mempercepat dan mendanai penelitian prioritas yang diperlukan untuk membantu menghentikan wabah ini dan bersiaplah untuk wabah di masa depan.



Forum 2 hari ini diselenggarakan sejalan dengan Cetak R & D WHO - sebuah strategi untuk mengembangkan obat-obatan dan vaksin sebelum epidemi, dan mempercepat penelitian dan pengembangan ketika sedang terjadi.

“Wabah ini adalah ujian solidaritas - politik, keuangan, dan ilmiah. Kita perlu bersatu untuk melawan musuh bersama yang tidak menghormati perbatasan, memastikan bahwa kita memiliki sumber daya yang diperlukan untuk mengakhiri wabah ini dan membawa ilmu pengetahuan terbaik kita ke garis depan untuk menemukan jawaban bersama untuk masalah bersama. Penelitian adalah bagian integral dari respons wabah, ”kata Direktur Jenderal WHO Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus. “Saya menghargai tanggapan positif dari komunitas penelitian untuk bergabung dengan kami dalam waktu singkat dan menghasilkan rencana dan komitmen nyata untuk bekerja bersama.”

Pertemuan tersebut, diselenggarakan bersama dengan GloPID-R (Kolaborasi Penelitian Global untuk Kesiapan Penyakit Menular) menyatukan penyandang dana penelitian utama dan lebih dari 300 ilmuwan dan peneliti dari berbagai disiplin ilmu. Mereka membahas semua aspek wabah dan cara untuk mengendalikannya termasuk:


  • sejarah alami virus, penularan dan diagnosisnya;
  • penelitian hewan dan lingkungan tentang asal virus, termasuk langkah-langkah manajemen di antarmuka manusia-hewan;
  • studi epidemiologi;
  • karakterisasi klinis dan manajemen penyakit yang disebabkan oleh virus;
  • pencegahan dan pengendalian infeksi, termasuk cara terbaik untuk melindungi petugas kesehatan;
  • penelitian dan pengembangan untuk kandidat terapi dan vaksin;
  • pertimbangan etis untuk penelitian;
  • dan integrasi ilmu sosial ke dalam respons wabah.

“Pertemuan ini memungkinkan kami untuk mengidentifikasi prioritas mendesak untuk penelitian. Sebagai kelompok pemberi dana, kami akan terus memobilisasi, mengoordinasi, dan menyelaraskan dana kami untuk memungkinkan penelitian yang diperlukan untuk mengatasi krisis ini dan menghentikan wabah, dalam kemitraan dengan WHO, ”kata Profesor Yazdan Yazdanpanah, ketua GloPID-R. “Akses yang adil - memastikan kami berbagi data dan menjangkau mereka yang paling membutuhkan, khususnya yang di negara berpenghasilan rendah dan menengah, merupakan hal mendasar dalam pekerjaan ini yang harus dipandu oleh pertimbangan etis setiap saat.”

Selama pertemuan tersebut, lebih dari 300 ilmuwan dan peneliti berpartisipasi secara langsung dan secara virtual menyetujui serangkaian prioritas penelitian global. Mereka juga menjabarkan mekanisme untuk melanjutkan interaksi ilmiah dan kolaborasi di luar pertemuan yang akan dikoordinasikan dan difasilitasi oleh WHO. Mereka bekerja dengan penyandang dana penelitian untuk menentukan bagaimana sumber daya yang diperlukan dapat dimobilisasi sehingga penelitian kritis dapat segera dimulai.

Pertimbangan akan membentuk dasar dari roadmap penelitian dan inovasi memetakan semua penelitian yang diperlukan dan ini akan digunakan oleh peneliti dan penyandang dana untuk mempercepat respon penelitian.

Catatan untuk editor

GloPID-R adalah aliansi global organisasi pendanaan penelitian internasional yang berinvestasi dalam kesiapsiagaan dan respons terhadap epidemi.

sumber : https://www.who.int/news-room/detail/12-02-2020-world-experts-and-funders-set-priorities-for-covid-19-research